Thursday, June 15, 2017

Episod 95 : Haqimie Part 4

Qimie : Qimie dengan dia dah putus…

4 Jun 2017
Study week selama seminggu pun akhirnya tamat. Seminggu berbuka puasa di rumah. Jadi selamat kembali ke kolej tercinta. Selamat berjuang buat diri sendiri yang perlu menduduki enam paper final exam untuk semester 6 ini. Sebelum pulang aku sempat membuat kek coklat. Aku ingat nak bawa untuk Qimie. Lagi pun ni kali terakhir aku boleh bagi dia something before cuti sem bermula nanti.

Aku tiba di bilik kolej aku dalam pukul 11pm. Dalam pukul 11 lebih tu aku whatsapp Haqimie. Kebetulan Adin belum pulang ke bilik lagi jadi bolehlah aku ajak si Haqimie datang bilik aku. Haqimie datang dalam lingkungan pukul 12am macam tu. Qimie duduk di katil aku dan mula berbicara. Banyak yang dia story kat aku. Pasal assignments dia. During study week dia tak cuti sebab masih ada assignments yang perlu submit. So Qimie tak balik kampung. Ya aku rindu saat Qimie mula sembang mengenai life dia. It just like that moment is coming back. Setelah kemunculan Faizul semuanya jadi berbeza. Seperti ada satu halangan antara aku dengan Qimie. Walaupun aku cuba untuk pasrah dengan ketentuan itu. Tapi dalam satu sudut hati aku still tak boleh nak terima reality itu.

Aku : So Qimie dengan Faizul macam mana ? Dia jaga Qimie baik-baik tak ?

Qimie : Ermm Qimie dengan dia dah takda apa-apa.

Aku : Hah ? Maksud Qimie ?

Qimie : Khamis lepas. Dia panggil Qimie datang ke bilik dia. Lepas tu dia cakap dia tak boleh teruskan hubungan ni and then dia minta maaf.

Aku : Serius lah dia buat macam tu ? Qimie okey tak ni ?

Qimie : Ok je. Cuma hari tu nangis sikit. Dia siap hempas pintu bagai. Lepas tu datang bilik nak minta maaf. Tapi Qimie tak layan pun. Lantak dia ah. Kali ni macam tak rasa apa dah. Banyak kali jadi dah. Dengan ex dulu macam ni jugak. Awal-awal beria. Bila dah dapat jadi macam ni.

Aku : Abang pun tak paham. Apsal diorang buat macam tu kat Qimie. Kenapalah tak jaga Qimie elok-elok. Geram pulak abang dengar.

Qimie : Bila dah banyak kali kena macam ni dah tak rasa apa-apa lagi dah.

Aku : Takpa. Jadikan pengalaman. Don’t worry abang always ada dengan Qimie. Abang akan jaga Qimie.

Qimie : Thanks Abang.

Lantas aku memeluk Qimie. Lepas aku dengar yang diorang dah broke up aku 
rasa ada satu perasaan yang entah. Susah nak cakap. Ok fine the thing is aku ada rasa sedikit gembira bila diorang putus. Macam like seriously aku rasa macam lega. Faizul and Qimie dah putus ! Mungkin sebab aku marahkan Faizul kot. Entah. Aku sendiri pun tak tahu or mungkin aku tahu cuma aku pretend macam tak tahu atau aku sememangnya happy bila tahu diorang break up. Tapi dalam masa yang sama aku kesian dengan si Qimie. Banyak kali dah patah hati. But no matter what aku akan jaga dia. Even dari jauh. Then aku bagi kek coklat yang aku buat tu. Lalu Qimie pun pulang ke biliknya. The next day dia puji kek coklat aku tu sedap. Eh blushingggg titerwww taw !

8 Jun 2017
9:30pm
Aku bergerak turun ke tingkat 1. Nak pergi isi air. Seems like someone was isi air in there too. Aku pun beratur. Nampak gaya macam Faizul. Oh please jangan dia please jangan dia. Kemudian, susuk badan itu menoleh ke belakang. Ya Faizul. Perasaan meluat menguasai diri tapi aku still mengukir senyuman. Being fake is one of my talents sometimes.

Aku : Hai Faizul. So bila last paper ?

Faizul : Lambat lagi. 21 Jun nanti.

Aku : Ohh. Ingatkan dah berambus dah esok lusa.

Yes aku sebut berambus tanpa sedar..

Faizul : kau bila ?

Aku : 13 Jun last paper.

Aku jadi menyampah bila terserempak dengan Faizul. It just like I feel so much hate to him. I just can’t.

9 Jun 2017
12.30pm
Seperti biasa, setiap hari Jumaat maka berduyunlah kaum Adam ke masjid terdekat untuk menunaikan solat Jumaat. Aku tiba di masjid awal juga hari tu. Aku naik ke tingkat atas. Suasana masjid kelihatan sedikit sesak. Orang ramai dah mula memenuhi saf. Masuk je saf aku usha keliling. Tadi masa di parking motor aku nampak motor si Qimie. Dia mesti dah sampai. Di satu sudut kelihatan Qimie duduk sendirian. At first aku nak duduk sebelah dia but then I think it’s better for me to sit at the back. Kebetulan ada budak-budak kat area Qimie tu. Aku pun text Qimie. Bergurau senda dengan dia. Aku kata dia bawak anak. Dia ketawa. Lepas tu dia tanya aku duduk kat area mana. Aku pun cakap ah duduk kat saf belakang sikit. Dia cari aku. Then dia datang dekat aku and duduk sebelah aku. 

Aku menatap wajah Qimie. Wajah seorang insan yang membuat hidupku lain macam dalam semester ini. Qimie memulakan bicara. Tidak semena-mena aku ternampak sesuatu pada Qimie yang menyebabkan hati aku mendidih. Aku menjadi marah. Tangan aku menggeletar namun aku tetap mengukir senyuman seperti tiada apa yang berlaku. Kau tahu rasa macam kau nak marah tapi kau bertahan supaya tak meletus.


Di leher Qimie jelas kelihatan kesan love bite. Ya love bite. Gigitan cinta orang kata. Aku tanya Qimie siapa yang buat. Qimie berdalih dengan mengatakan itu cuma gatal-gatal biasa. Dik, abang tahulah kesan orang tokak dengan kesan gatal-gatal biasa tu. Aku terus mengorek cerita.

Aku : Faizul buat ke ?

Qimie : Eh tak la. Tak tahu.

Muka Qimie kelihatan tersipu-sipu.

Aku : Cakap je la abang nak tahu. Bukan buat apa pun.

Qimie : Ermm ha'ah. Dia datang semalam untuk minta maaf. Tapi kami tak get back pun. Jadi kawan je. Lepas tu dia peluk and kiss leher Qimei.

Kulit Qimie yang cerah sememangnya akan membuatkan kesan love bite tu jelas kelihatan. Aku tersenyum. Tersenyum menahan marah. Perasaan marah muncul meluap-luap. Tangan aku menggeletar. Tapi aku masih waras. Tak guna untuk aku naik angin. Aku bukan siapa-siapa. Hanya sekadar ada garisan abang dan adik sahaja antara aku dan Qimie. Aku tak berhak nak marah Qimie. Paling tak boleh blah aku share tips hilangkan kesan lebam tu. Orang yang tahu akan senang nampak kesan itu. Kemarahan aku untuk isu ni tak valid langsung. Tak sangka pulak kemunculan Faizul waktu malam sebelumnya merupakan foreshadowing untuk kejadian masjid ni.

Keesokan harinya, 10 Jun 2017 Qimie akan kembali ke kampung halamannya. Pulang sebentar sebelum kembali semula pada 14 Jun nanti. Kertas peperiksaannya yang terakhir jatuh pada 20 Jun. Paper pertama dan terakhir sebab subjek dia yang lain semuanya 100% courseworks. Aku pula akan meninggalkan kolej pada 15 Jun. Jadi mungkin pertemuan di masjid itu akan menjadi pertemuan terakhir buat semester ini. Selepas cuti 3 bulan barulah aku boleh bertemu semula dengannya.

13 Jun 2017
11:32am
Qimie masih di kampung halaman. The only cara untuk aku tengok dia was using his own insta story. Cuma lately dia selalu buat instastory yang menunjukkan dia rindu someone. Macam yang latest ni dia tulis

I miss you <3

Aku okey je kot baca. Janji dia bahagia. HAHAHAHHAH TAK ! AKu curious. Siapakah gerangan yang Qimie rindui itu ? Mungkin dia dah berbaik dengan Faizul. Entah juga. Lalu aku hantar personal text into dm Instagram dia.

Aku : Qimie dah rujuk semula dengan Faizul ke ?

Qimie : Hehehe. Macam tu la nampak gayanya.

Aku macam terdiam sebab nak digest kenyataan yang aku baru baca tu. A week ago korang break up. Then after a week get back pulak. Oh. Okeyh. Aku marah. Perasaan bercampur baur sebenarnya. Marah. Tak puas hati. Kecewa. Entah. Tapi aku tahu. At the end semua emosi tu tak valid pun. Sebab aku takda hak nak control Qimie dan aku pulak hanyalah seperti abang dia. Kewujudan aku hanya sekadar untuk jaga dia sahaja. Mungkin dah sampai masa untuk aku blah dan biar Faizul yang handle dia. Mungkin. Aku just cakap kat Qimie yang aku doakan yang baik-baik antara dia dan Faizul. Walaupun masih ada sedikit rasa geram dan tak berpuas hati. I’m such a complicated person wtf.

14 Jun 2017
Qimie kembali ke hostel. Awal jugak dia balik sebab exam dia hanya bermula next week. Nak study dia kata. No text or anything from Qimie. Hanya sekadar reply-reply story di dm Instagram. Katanya dia sampai petang nanti before berbuka. Aku rasa macam tak sempat nak jumpa dia before aku balik.

15 Jun 2017
Aku dah settle kemas barang. Petang nanti aku akan bertolak pulang ke rumah. Cuti semester lebih kurang 3 bulan. Ayuh kembali ke rumah. Banyak juga barang aku. Entah apa aku bawak. Hari ni juga hari last aku jadi roommate Adin. Sem depan aku tak sure siapa pula. Lagipun aku kena tendang dari kolej. Sekarang hanya mengharapkan keputusan untuk rayuan kolej. Kalau tak mampos aku.  Ramadan pun almost berakhir. Raya nak dekat. Balik ni nak membiskut raya pulak.

How about Haqimie ? Aku tak rasa sempat jumpa dia hari ni. If sempat should be nice. But aku tak harap sangat. Hubungan aku dengan Qimie ? Well aku follow the flow. If dia rasa aku ni penting he knows where to find me. If not aku kena terima je la bahawasanya hidupku cuman sekadar melukut di tepi gantang dalam hidupnya. Aku harap yang baik-baik saja la.

Panjang juga aku merapu dalam episode kali ni. Terima kasih kepada kalian yang sudi baca. Sebarang pandangan boleh dibuat dalam ruangan komen di bawah.

Till we meet again in another episode.


Oh ya ! Some scenes telah diubah sedikit bagi melindungi identiti sebenar mereka.

Adios ~


P/s : Baju raya aku kaler hijau tahun ni. My first baju raya with green theme !

Saturday, May 27, 2017

Episod 94 : Haqimie Part 3 - Unsub X


Masuk minggu ni genaplah 3 minggu this whole konflik yang berlaku antara aku dengan Qimie. Yeah orang cakap people come and go. Lumrah hidup mungkin. Tapi tak semua people yang come tu kita nak dia go and tinggalkan kita. Haa macam tuh. Disebabkan aku dah kata kat Qimie yang aku nak back off tempoh hari maka tiada lagi whatsapp antara aku dan dia. Aku sekadar stalk dia di laman sosial dan memerhati dia dari jauh. Bapak ahhh teruk sial rasa sendu ni. Jimbet betul. Sebab seorang lelaki aku boleh jadi macam ni. Aku tertanya-tanya siapakah Unsub X ni ? Aku sendiri tak tahu. Sebab tu aku letak nama dia Unsub X. Gibb cakap dah macam apa je nama tu. Aku kena siasat jugak identity dia. Tapi tiada petunjuk. Until one day… Qimie upload dalam instastorynya akronim nama Unsub X berserta emoji Love.

FN <3

Tindakan Qimie sedikit sebanyak telah memberi aku satu peluang untuk mencari maklumat. Siapa FN ? The next day aku mulakan siasatan. Aku pergi ke office kolej aku kemudian check name list penghuni blok kolej aku. Aku tak perlu berurusan dengan kerani kolej sebab diorang dah tampal terus semua nama penghuni yang sedia ada kat information board. Jadi lebih mudah kerja aku. Ada lebih kurang empat nama yang memenuhi kriteria akronim FN. Salah seorangnya merupakan bekas roommate Adin ketika Adin tahun dua, Faizul Nasri. Also jiran sebelah bilik aku masa kitorang di tahun dua dahulu. Sebab bilik aku dengan Adin sebelah menyebelah.

Flashback setahun yang lalu…

Aku : Weyh Adin, kau serius ah nak stay sebilik dengan budak Faizul tu ?

Adin : Macam tu la pelannya. Dia sendiri yang approach nak sebilik dengan aku.

Aku : Kau rasa dia tu PLU jugak ke ?

Adin : Tak tahu nak kata la. Tapi kat FB bukan main lagi komen manja-manja dengan aku.

Aku : Itu la pasal. Suspicious je tengok.

A few months later…

Aku : So macam mana ? Dia straight ke ? Aku sendiri pun tak pandai nak scan ni. Nampak macam something tapi kadang tak.

Adin : Dia straight. Ada awek lagi pulak tu. Janji dia okey je bila aku bawak balik BF aku kat bilik.

Flashback tamat.

Aku rasa kesian jugak kat Faizul sebab kena hadap situasi macam itu. Yela Adin bawak balik BF dia kat bilik during Faizul ada kat bilik. Pada aku macam tak appropriate la. Tapi tu semua hanyalah dalam fikiran aku. Aku malas nak ambil pot sangat pasal Faizul dengan Adin ni. Aku hormat jugak lah si Faizul ni. Solat pun tak tinggal. Imej budak baik dan suci.

So aku rasa Unsub X ni bukan Faizul. Aku mulakan cross searching dengan nama FN yang lain. Tapi semuanya macam tak berkait. Aku mula rasa tak suka bila instinct aku nak check nama Faizul ni sekali lagi. Aku borak dengan Aries..

Aku : Tak akan la Faizul tu PLU ?

Aries : Kalau tengok dari hint yang kau bagi tu memang sah-sah dia. Mungkin dulu dia memang nak try si Adin tapi tetiba Adin dah ada BF. So memang dia cancel plan la. Kalau kau pikir logic, mana ada jantan straight yang selesa tengok PLU lain bawak balik jantan kat bilik siap bermesra bagai unless dia tu pun ke arah ni jugak.

Aku : I hate when your points are damn valid !

It seems like semua clue ini menunjukkan yang Faizul is the real Unsub X. Walaupun hati aku macam still nak deny but aku tetap tak boleh nak deny completely.

Kos sains ? Third year ? Satu block ?

While Faizul pulak 

Faizul budak sains sosial. Dia memang third year and batch aku. Satu blok kolej dengan aku jugak.

See ?

Aku still tak berpuas hati jadi aku mulakan operasi stalk Instagram Qimie. Aku scrolled setiap following yang ada. Dalam ratusan akaun tertera akaun Ig Faizul. Aku klik akaun dia. Private account. Mutual following ? Hanya ada Qimie. Dalam ratusan budak university aku yang aku follow tiada satu pun yang difollow oleh Faizul. Tetapi dia follow Qimie. Makin suspicious nampaknya.

Setiap gambar yang dimuat naik oleh Qimie, pastinya Faizul juga menjadi salah seorang likers. HAnya Qimie yang boleh beritahu aku identity sebenar Unsub X.

Khamis, 25 Mei 2017...

Tough week finally over. I’m done with all the subjects in this semester. Aku dah settle semua assignments. Jadi misi aku untuk kembali ke kampung halaman selepas kelas terakhir hari ini. Lusa dah nak puasa. Cuti study week kena la balik rumah. Aku buka laman Instagram lalu terlihat Qimie ada muat naik story baru. Aku klik storynya. Aku bercadang untuk bertemu Qimie di sana. Ye aku rindukan Qimie. Aku tanya melalui dm Ig, Qimie kata event tu open to all. Jadi aku tak nak lepaskan peluang untuk pergi. Kelihatan yang fakulti Qimie ada mengadakan event yang aku rasa agak menarik. Aku nak tahu keadaan dia sekarang. Aku pun bercadang untuk buat kerja siasatan kat sana. Siapa tahu kalau Unsub X tiba-tiba muncul.

Selepas kelas terakhir tamat aku bergerak ke fakulti Qimie. Setibanya aku di sana mata aku melilau mencari Qimie. Aku ternampak Qimie di satu sudut dalam hall itu. Dia bersama coursematesnya yang lain. Aku pun terus berjalan dan melihat barang-barang pameran yang ada. Nampak menarik.. Tapi aku lagi focus nak jumpa Qimie sebenarnya. Tetiba aku terserempak dengan seorang budak yang aku pernah chat dalam Grindr. We both trade pic and dia senyum tengok aku. Damn awkward. Tapi aku senyum je la balik kat dia. Sedang aku leka tetiba Qimie muncul di sebelah aku dan tegur…

Qimie : Hai Abang !

Aku : Qimie sihat ? *sambil hulur tangan untuk salam*

Qimie : Qimie sihat je *Qimie menyambut tanganku*

Aku : Macam mana life Qimie sekarang ?

Qimie : Okey-okey je. Tapi hm..

Aku : Kenapa ni ? FN buat apa ?

Qimie : Entahlah dia. Kadang macam sakit hati dengan dia. Dia asyik nak merajuk. Nak sentap.

Aku : Ohh pulak. So bila nak bagitahu Abang siapa FN tu ? Tak nak share ?
Aku memulakan langkah menggali cerita.

Qimie : Alaa. Seganlah.

Aku : Faizul Nasri ke ? Is it him ?

Qimie : Faizul ? Sapa tu ? Nantilah Qimie bagitahu Abang. Kat whatsapp okey ?

Reaksi Qimie sedikit terkejut namun dia cuba cover,

Aku : Okey fine. Nanti whatsapp Abang.

Aku tak boleh nak paksa sangat. It will ruin everything kalau aku terlalu memaksa. So I need to keep it low. Lepas tu aku pun pusing hall tu sekejap. Snap some photos. And then I decided to leave the event. Sebab aku nak balik dah kejap lagi.

Aku pun bergerak menuju ke pintu dan tetiba Qimie datang ke arah aku. Aku tak sangka pulak akan berbual lagi dengan dia. Kebetulan kawasan tu agak kurang orang lalu lalang jadi macam sesuai untuk cakap mengenai perkara ni.

Aku : Kenapa ni ? Qimie okey tak dengan dia ?

Qimie : Sakit hatilah dengan dia. Asyik nak merajuk je memanjang.

Aku : Pulak. Patutnya dia la lagi dominan. Ni dia pulak nak merajuk. Korang dah declare ke ?

Qimie : Dah declare dah.

Aku : So siapa dia ? Bila nak story ni ? Ala Abang nak tahu je pun. At least I know you with someone. Tak la Abang risau nanti *kononn puihhh*

Qimie : Ermm ermmm ha’ah nama yang Abang sebut tadi tu.

Aku : Faizul Nasri ? Dia ?

Qimie : Ha’ah dia. Abang kenal ke ?


Aku macam terdehak sebentar. Terdiam for a moment. Jawapan yang aku nak akhirnya aku dengar secara live. Faizul Nasri. Budak yang aku pernah simpati sebab hidup dengan roommate yang gay also turn out to be a gay boy dalam closet. I don’t know what should I call him or gay boy propa acah straight walhal suka jantan juga ?

Aku : Ha’ah Abang kenal. Abang pernah tinggal sebelah bilik dia dulu. Dia pun kenal Abang. Dia roommate Adin.

Qimie : Serius lah ? Patutlah dia jealous betul bila nampak nama Abang kat whatsapp. Dia marah hari tu. Qimie dah explain Qimie cakap yang Abang ni Qimie tak anggap as skandal or BF. Abang is Abang kepada Qimie. Tapi dia tak faham.

Aku : Itu hari Abang risau juga. Qimie tetiba diam. Abang nak tahu explaination. Itu je. At least Abang tahu keadaan Qimie. Abang tak nak Qimie sedih ke apa. Abang risau kat Qimie.

Qimie : Abang sorry. Qimie minta maaf sebab diam hari tu. Hmm.

Aku : Takpa la. Abang tak sangka yang si Faizul tu pun bengkok. Sebab setahu Abang dia straight.

Qimie : Macam mana Abang teka nama dia ?

Aku : Bila Qimie buat akronim FN tu Abang terus teringat dia.

Hakikatnya aku dah stalk dengan si Aries pasal si Faizul ni.

Aku : Takper la. Qimie try your best with him. Kalau okey then okey la. Abang always ada if you need me.

Selepas itu aku beransur pergi. Keluar je dari event tu aku pergi ke satu sudut yang terceruk. Aku whatsapp Aries. Send voice note and tell him semuanya. Aku jadi sebak pun ada. All the emotions start to come. I was devastating. Almost the same situation bila aku dapat tahu yang Adin berpacaran dengan Mr Crush dulu (Episod 34 : Kebenaran Yang Menyakitkan). Semua seakan-akan berulang kembali. But kali ni versi lain. Bekas roommate Adin pulak yang yang buat benda yang lebih kurang sama. Sesuai la dua manusia yang pernah sebilik tu buat benda yang sama dekat aku. Mindblown ! Faizul is the Unsub X ! Aku jadi meluat dengan tiba-tiba. Lepas ni mungkin aku tak akan tengok Faizul sama macam aku tengok dia sebelum ini. Petang tu jugak jari aku akhirnya menekan button block pada account Instagram Faizul.

Apa aku nak buat lepas ni ? Entahlah. Teruskan hidup. Fokus final exam yang nak dekat ni. Mungkin bila tiba masanya, Qimie akan kembali pada aku semula. Mungkin. Andai dia tak lupa diri aku ni.

Epilog..

Jumaat, 26 Mei 2017 – 8:20pm

Aku membuka laman Whatsapp..

Aku : Qimie, Salam Ramadan. Selamat berpuasa J.

Qimie : Selamat berpuasa jugak Abang.

Aku : Puasa elok-elok. Dah settle assignment nanti balik rumah boleh buka puasa dengan family.

Qimie : Harap macam tu la.

Aku : Jangan lupa sahur. Nanti tak larat pulak nak puasa. Niat puasa pun jangan lupa.

Qimie : Abang pun sama. Abang, Qimie sayang Abang sangat-sangat. Qimie minta maaf kalau Qimie ada buat salah apa-apa.

Aku : Abang pun sayang Qimie. Abang akan jaga Qimie macam yang Abang janji. Abang minta maaf kalau Abang tak boleh jadi yang the best untuk Qimie but I will try my best untuk sentiasa ada dengan Qimie.

Apa yang akan jadi selepas ini ? Aku tak tahu. Aku hanya follow the flow. Hubungan Qimie dan Faizul, aku sendiri tak pasti akan bertahan lama atau tak. Nak doa yang buruk-buruk rasa jahat pulak. Satu lagi kebenaran dah terbongkar. Let’s see what will happen next..

Adios ~

p/s : Kesemua watak dan situasi telah diubah sedikit bagi menjaga identiti semua pihak


p/s : Ramadan tiba lagi. Salam Ramadan buat semua pembaca dan rakan Blogger lain. Moga Ramadan kali ini membawa sejuta keberkatan kepada kita semua. Amin.

Monday, May 22, 2017

Episod 93 : Haqimie Part 2

Pagi Selasa itu, 9 Mei 2017 Qimie akhirnya reply text aku...

Qimie : Abang, Qimie minta maaf…

Aku : Boleh Abang tahu apa yang jadi tak ? Tell me. Apa yang jadi ni ? Are you okey ? Abang risau sangat kat Qimie. All of sudden je ni. Abang ada buat salah ke kat Qimie ? Qimie dah tak nak cerita kat Abang ke ? Ada orang marah Qimie ke ? Abang risau gila kat Qimie ni. Bagitahu Abang please. Kan Abang dah janji nak jaga Qimie. Seriously I know something is happening but tak tahu apa yang jadi.  Unless Qimie story kat Abang.

Qimie : Qimie minta maaf sangat-sangat kat Abang. Abang tak ada salah apa pun. Qimie sayang and rindu sangat kat Abang.

Aku : Ye Abang pun rindu Qimie. Tapi apa yang terjadi ni ? Abang tak fikir Qimie jahat pun. Ke ada orang tak suka Qimie text abang ? Qimie tell me. Jangan diam. 

Qimie : Hmmm. Yer. Dia tak bagi Qimie text abang. Hari tu gaduh sebab dia terbaca text dengan Abang.

Aku : Dah official dengan dia ke ?

Qimie : Tak sure. Tapi dia baik. Qimie dah explain pasal Abang tapi dia tak suka. Qimie minta maaf lagi sekali.

Aku : Well at least now I know what happen. Abang harap dia jaga Qimie elok-elok. Takpa. Abang faham. If dia marah Qimie sebab Abang maknanya it’s time for me to back off from you. Abang taknak tengok Qimie sedih lagi. Well now you have someone with you. I’m glad with that. Abang harap dia tak sakitkan Qimie. Don’t worry about me. Abang gonna be okey I guess. If anything Qimie contact je Abang kat sini. Selagi Qimie tak block Abang selagi tu Abang akan ada.

Qimie : Abang please don’t leave me. I need you to stay with me. Qimie sayang Abang.

Aku : Qimie, I won’t leave you. Abang dah janji nak jaga Qimie. I will keep my promise to you. Abang sentiasa ada. Perhati Qimie dari jauh. Abang will always by your side. Cuma Qimie je takkan nampak Abang.

Qimie : Thanks Abang…

Nampaknya kemunculan Unsub X secara tak langsung boleh dikatakan telah menyingkirkan aku dari hidup Qimie. Walaupun Qimie kata dia sayang aku tapi aku tetap ada kegusaran. Aku takut dilupakan. What if Qimie lupa janji dia ? Dia lupakan aku. Time aku reply text dia tu pun aku dah start rasa gelisah. I’m pretending to be okey walaupun tidak. Aku jugak terdetik sedikit rasa marah pada Unsub X. Kau muncul entah dari mana and then kemudiannya kau sailang Qimie daripada aku. Okey lebih kurang sailang la jugak. Kau hancurkan apa yang telah aku bina for a bout 2 whole semester ! Tapi on the other side, mungkin Qimie lebih bahagia sekarang. Lagi pun itu yang aku nak. But still aku dalam masa yang sama rasa tak best. Senang kata mulut aku kata terima tapi dalam hati masih terbuku perkataan tidak bersama berbakul-bakul makian terhadap Unsub X.

Benda ni pun nak jadi dikala hujung semester 6 yang bakal tamat tak lama lagi. AKu punyalah jaga tak nak ada sebarang krisis or anything dalam sem ni then benda ni jadi. Macam WTF jugak la rasa ! Jujur aku cakap yang aku rindukan Qimie. Aku jadi tak tentu arah pun ada. Aku scroll balik conversation lama antara aku dengan dia. It was a good moment during that time. Now moment tu dah takda. Aries ada sebut 

“kau janganlah buat terhegeh sangat kat dia tu. Kita tengok berapa lama boleh bertahan. Cepat sangat declare.”

As for Gibb pulak dia kata aku dah jatuh cinta. Is it ? Aku pun tak pasti. Aku dah cross the line ke apa ? Aku still sayang Dario as partner aku dan aku tak pernah abaikan dia sepanjang Qimie jadi adik aku. Keliru jugak sebenarnya ni. Mungkinkah sebab hubungan jarak jauh ni yang membolakbalikan perasaan aku ? Aku sendiri pun tak boleh nak jawab dengan tepat. Adakah ini satu fasa sahaja ? Which mean phase ini akan berlalu dan semuanya kembali seperti biasa ? Tak tahu.


Until now aku tak text Qimie. Cuma kalau terserempak di luar kami masih bertegur sapa. Last aku nampak dia di masjid. Comel seperti biasa dengan senyuman dia. Tapi macam ada sedikit rasa awkward. Entahlah.  Aku jadi sebak bila tengok dia. It just like dia happy tapi dia happy dengan orang lain. WTF is happening to me ?!! Aku jadi tak tentu arah pun ada. Ibarat kau rasa macam lost something and you can’t get it. Itu yang aku rasai. Hati tisu sangat ni. Aku tak mampu nak buang orang dengan mudah. Memang susahlah dan padan muka sendiri. Aku nak Qimie kembali kat aku macam biasa je. Is that too hard ? Namun ditakdirkan begini.

Dalam kecelaruan drama yang berlaku ni aku ada tertanya jugak, siapakah Unsub X ni ? Maklumat sikit sangat untuk dikorek. Tapi aku akan siasat jugak sampai aku dapat reveal identity dia.

Meanwhile aku dan Qimie, lepas hari terakhir dia whatsapp aku until now tiada sebarang text. Mungkin dikala Ramadan yang bakal menjelma beberapa hari lagi aku akan text dia. Just untuk tanya khabar dan hilangkan rindu. Harapnya dia replylah. Let’s see whether hubungan adik beradik angkat ni akan jadi apa nanti. 

So far aku sedang deal supaya emosi aku tak rabak sangat. Bila rasa sendu datang secara tak langsung effect aku jugak. Dia macam kau keep on teringat kat someone dan kau tak boleh nak buat apa. Sangat menyeksakan. Ye tahu some of you might think aku poyo la apa la. Once kau dah hadap sendiri baru kau akan tahu macam mana rasanya situasi ni.

Ramadan pun bakal menjelma. Moga ada sinar harapanlah hendaknya.

Adios~

p/s : Segala nama watak dan situasi telah diubah sedikit bagi menjaga identiti semua pihak.

p/s lagi : Aku dah ada a few teori konspirasi pasal si Unsub X ni. Kalau terbukti teori tu betul maknanya aku memang tak bernasib baik.

Wednesday, May 17, 2017

Episod 92 : Haqimie Part 1



Kadang-kadang kita tak pernah nak expect benda yang bakal berlaku ni akan berlaku. Kadang-kadang tu pulak salah diri sendiri sebab pergi cari penyakit. Dalam kes ni aku pun tak tahu nak cakap macam mana. Semua bermula masa aku buat kerja undercover aku masa last sem. Boleh rujuk  Episod 86 : The Undercover Blind Date ! Konon sekadar nak buat kerja spy je. Sekali aku terjebak dengan situasi ni. Masa aku kat apps topeng emas itu, aku ada tegur satu profile ni. Dia punya bio tu buat aku tertarik nak kacau dia. Nak tahu apa dia tulis ?

Kau bapok pergi jauh-jauh !

Itu je. So aku pun saja la nak usik dia.

Aku pun text

“kenapa kau benci bapok ?”

Tu ayat first aku. Then lepas tu continue menjadi satu conversation yang agak panjang. Almost everyday kitorang chat. Nothing much. Sekadar merapu dalam tu. Just talking about life and pasal straight guys dalam block hostel kitorang. Oh ya dia jugak satu block dengan aku. Cuma dia budak course lain and aku course lain. Batch pun berbeza. Aku senior satu tahun. Dia mintak nak trade pic tapi aku tak nak. Dia ada ajak nak jumpa aku. Tu pun aku menolak. Sebab aku lebih suka chat sebagai anonymous macam tu. Kononnya. Nak dijadikan cerita satu hari Aries whatsapp aku,

Aries : Weyh aku tengah lepak dengan budak yang dalam profile tu !

Aku : Pic please !


Aries : *send pic*


Aku : Weyh aku kenal dia ni ! dia ni aku selalu perhati dia.


Cut to short, aku sememangnya dah lama perati budak tu. Comel budaknya. Senang cerita memang taste aku la. Cuma that time dia dalam list straight crush aku. Siap ada list okeyh. HAHAHA. Biasalah buat cuci-cuci mata. So bila aku dah tahu identiti dia of course la aku keep on contact dia kat Grindr. Tak nak ah lost contact. Maybe we both can be friends kononnya. Nama dia Muhammad Haqimie. Qimie nama panggilan dia. While aku chat di Grindr, Aries pulak decide untuk jadikan Qimie as adik angkat dia. Aku tak kisah pun. Pandai-pandai Aries la nak jaga Qimie.

Time flies. Until one day Qimie discover identity aku yang sebenar which make me shocked. Aku tak tahu la mana dia cari tapi dia detect aku. Kantoi la kiranya. So yeah guilty as charge aku mengaku tu identity aku. Dia kata aku selalu pandang dia. Obviously la aku suka pandang dia. Tapi aku tak sangka la pulak Qimie perasan. Kantoi teruk la ceritanya. Luckily dia tak block aku. HAHAHA. Paling takleh blah bila dia kata

Ko dengan Adin tu couple ke ? mesra lain macam.”

Aku macam WTF memang tak ah. Back to Aries dan Qimie pulak. Qimie yang pada mulanya hanyalah adik angkat Aries tetiba teroverfeeling kat Aries. While Aries hanya sayang dia as adik tak lebih dari tu. Lagi pun masa tu Aries dah ada boyfriend. Disebabkan isu dalaman itu akhirnya hubungan adik beradik angkat antara Qimie dan Aries tamat begitu sahaja. Berbelit jugak drama ni. Okey now kembali ke kisah aku dan Qimie. Continue lagi, kitorang keep on chating dalam tu. Ada jugak story pasal kisah silam dia. From apa yang dia story previously banyak kali juga dia kecewa. Pada pandangan aku, dia ni seorang yang mudah sayangkan seseorang. Dan dia pun comel so secara tak langsung ada yang mainkan hati dia la. Sekadar nak one night stand and etc. Aku nampak dia macam seorang budak lagi. So aku pun bagilah nasihat ala-ala seorang abang kat dia. Dia pernah mention nak bunuh diri and I was like shock la. Dah la hidup kita ni tak berapa nak lurus. Kalau bunuh diri sah-sah jadi bahan api di sana nanti *petir berdentum*. Aku pun melayan je la dia meracau apa semua. Aku dengan dia takda la chat bukan-bukan ke apa. Just normal chat camtuh. 

Sesi chat kitorang terhenti apabila satu hari dia tu dia dah offline. Maksudnya dia dah uninstall app tu la kot. Haishh rugi kejap. We might be a good friend kot. Then awal November akaun tu on semula. Aku macam happy jugak la. Sebab dia on balik. Keep on chating and dia panggil aku abang. But still guna kau aku jugak. Ye aku happy chat dengan dia. Hinggalah awal tahun 2017. Bulan Januari to be exact. Aku tanya dia

“Sebenarnya aku rasa aku dah detect kau yang mana satu. Cuma aku segan nak tegur kat facebook lagi.”

“Ye ke abang ? ala tegur je la. Aku rindu nak chat dengan kau. Sebab tu aku on Grindr balik.”

“Nanti aku dah ready aku tegur kau okeyh.”

“Okeyh abang.”

Dalam minggu kedua Januari aku decide untuk tegur Haqimie kat inbox FB.

“Hai Qimie. Errmmm kita pernah chat kat Grindr kan ?”

“Baru sekarang kau nak tegur aku abang ?”

Dan selepas itu kitorang bertukar number dan bermulalah sesi berwhatsapp. Macam biasa aku chat dengan dia. Like usual topics. Aku still ingat yang aku ada Dario. Dario is still my priority. Kemudian cuti sem bulan Januari pun bermula. Masing-masing balik kampung. Ada la aku tegur dia kadang kat whatsapp. Tanya khabar and etc. Aku ada borak dengan Aries pasal ni, lebih korang macam inilah bualan kitorang

Aku : Aku rasa Qimie tu macam nak over attach kat aku la. Aku takut pulak kalau dia jadi macam kes kau itu hari. 

Aries : Kalau kau risau jadi macam tu then ambik jadi adik angkat kau sudah ah.


Aku : Macam nice. Tapi keciknya dunia. Ex boyfriend kau end up jadi abang angkat aku and now bekas adik angkat kau jadi adik angkat aku ? Kelakar


And aku pun dah start rasa macam nak jadi abang angkat  dia pulak. Over kan ? adik kandung berderetan tapi mengada nak adik angkat pulak. Like WTF sangatkan. This so called brotherhood friendship ni pun berterus-terusan antara aku dan Qimie. Masuk sem baru hari tu aku dengan dia makin rapat la jugak. Pernah la lepak sekali. Ada jugak dia overnight kat bilik aku kalau Adin balik rumah. Dia memang kerap balik. Memang aku stay sorang la. Lama kelamaan penggunaan aku kau makin kurang dan dia bahasakan diri dia as Qimie and aku pulak as Abang.

Sepanjang sem ni selalu jugak terserempak. Either kat lif or masjid time solat Jumaat. Or tak pun kafe. Itu je la. Kalau lama pun time dia overnight kat bilik aku. Hubungan abang adik angkat antara aku dan Qimie berlarutan hingga sekarang. Kalau dia stress aku tenangkan dia. Qimie pernah cakap kat aku

“Qimie sayang Abang. Abang dah macam Abang Qimie sendiri. Abang selalu jaga Qimie. Thanks Abang.”

Aku pun pernah kata kat Qimie,

“Kan Abang dah janji nak jaga Qimie baik-baik. So Abang akan jaga Qimie semampu yang boleh. Abang nak Qimie happy and tak nak tengok Qimie sedih. Abang pun sayang Qimie.”

Aku ada tanya Gibb pasal ni

Aku : Apa pandangan you mengenai adik angkat ?

Gibb : Adik angkat yang memahami ni dia tak ngikis. Kena pandai cari. Adik angkat ni macam kawan baik jugak. Kena respect dan jangan cross the line.

Aku tak pernah bagitahu Gib mengenai Qimie. Lepas dia baca ni baru dia tahu pasal kewujudan Qimie.

Well everything seems happy and normal. Qimie pun tahu yang aku dah ada Dario dan dia okey. Dario pun ada je adik-adik angkat dia yang lain. Until 26 April 2017, Qimie text me

Qimie : Ada someone ni dia kata dia suka Qimie. Qimie baru je kenal dia. Dia kata dah lama dia perhati Qimie dan dia baru luah yang dia suka Qimie. Apa patut Qimie buat ? Qimie pun macam suka juga dekat dia.

Aku sedikit terkejut namun pada masa yang sama cuba untuk jadi rasional and bagi nasihat yang membina. AKu suggest supaya Qimie kenal-kenal dulu dengan that guy. Jangan terlalu rush untuk declare terus. Aku tak nak Qimie sedih lagi if kali ni benda sama berulang. Dia senang sayang orang. Itu satu kelemahan dia.

Kemunculan Unsub X tersebut dalam hidup Qimie ni sedikit sebanyak buat aku rasa tak berapa senang. Tapi aku tolak jauh-jauh rasa itu. Sebab aku cakap kat dia

“As long as Qimie happy, Abang pun happy.”

Aku ada mintak nak tengok rupa Unsub X ni. Tapi Qimie tak nak tunjuk sebab dia kata Unsub X tak nak identity dia terbongkar. They both keep each other secret. Aku hormati keputusan Qimie. Walaupun aku memang curious nak tahu siapa Unsub X tu. The only clues yang aku tahu ialah Unsub X tu Melayu, budak course Sains dan tinggal dalam satu block hostel aku dan Qimie. Jadi Unsub X ni boleh jadi sesiapa sahaja yang ada di sekeliling aku. Hanya Qimie yang tahu.

Malam 28 April 2017. Aku wish good night kat Qimie. Namun aku hanya ditinggalkan dengan double grey tick. Selalunya Qimie akan reply text aku. AKu assume mungkin dia dah tidur atau pun busy dengan assignments.

Pagi 29 April 2017. Qimie text aku

“Abang... Qimie nak minta maaf.”

Aku yang baca ayat tu mula rasa tak sedap hati. Aku balas text tu. Aku tanya kenapa minta maaf ? Apa yang Qimie dah buat ? Apa yang terjadi ni ? Malangnya kesemua persoalan aku tidak dijawab walaupun jelas tertera yang Qimie sedang online. Kau akan rasa sangat tak senang duduk bila kau tahu dia online tapi dia tak reply semua soalan yang kau tanya ! Even dia hide blue tick aku tahu dia baca text aku.  Petang itu selepas solat Jumaat aku cuba text Qimie lagi. Kali ini dia reply

“Qimie ok je..”

Aku tahu dia tak okey. Aku cuba tanya lagi apa yang terjadi. Sekali lagi aku dihadiahkan dengan silent treatment.

Start hari tu aku mula runsing. Silent treatment terus berlanjutan. Kenapa Qimie tiba-tiba berubah ? Adakah kemunculan Unsub X buat dia cuba nak jauhkan diri dari aku ? As usual Aries jadi pakar kaunseling aku. Hanya Qimie saja yang ada jawapan untuk semua persoalan aku. Aku ada ajak Qimie datang ke bilik aku kalau dia lebih selesa nak bercakap face to face. Tapi dia tak balas text aku. 

Ya isu ni sedikit sebanyak buat aku runsing. Aku jadi overthinking teruk. Tapi aku still tak abai Dario. Cuma aku rasa mess up dengan persoalan tanpa jawapan. Aku sendiri start sangsi sama ada aku sayang Qimie lebih dari seorang adik atau pun tidak. Aku tak tahu. Aku jadi keliru. It seems like aku pulak yang terover attach kat dia. Walhal mulanya aku nak avoid daripada dia yang over attach kat aku. Adakah aku dah cross line yang Gibb cakap tu ? Aku sedang bermain api ? Aku sendiri tak tahu. 

Aries nasihatkan aku supaya tak terlalu fikir pasal benda ni. Ya aku cuba untuk tak fikir. Tapi tak. Aku keep on thinking. 

Setelah seminggu Qimie senyap tanpa berita, Isnin malam 8 Mei 2017, aku gagahkan diri untuk text Qimie. Sekadar ucapan selamat malam dan mimpi indah. Itu sahaja yang aku mampu. Ya aku rindu Qimie yang ceria, Qimie yang text aku untuk menceritakan hari-harinya.

Pagi Selasa itu, 9 Mei 2017 Qimie akhirnya reply text aku

Qimie : Abang, Qimie minta maaf…..


To be continued…


Adios~


P/s : Segala nama watak dan situasi telah diubah sedikit bagi menjaga identiti semua pihak.